Starin Sani

0 comments

Berhijab, Yuk!

Sejak nikah, suami selalu ngedorong aku buat pelan-pelan mulai berhijab. Alhamdulillah, di tahun 2015 ini aku udah mulai pake jilbab kalau pergi-pergi, walaupun masih jauh dari syar’i.

Aku sendiri emang udah rencana mau berjilbab setelah nikah. Alasannya, aku pernah denger, kalau wanita nggak berjilbab, nanti suaminya yang bakal dosa. Kasian kan. :p

Makin ke sini, aku makin tahu dan nggak nyepelein lagi masalah berjilbab. Makanya aku sengaja nulis tentang ini di blog. Soalnya aku yakin, masih banyak cewek yang pemikirannya sama kayak aku yang dulu. Tahu sih kalau cewek muslim diwajibin berjilbab, tapiii… entar-entar aja deh pakenya! Alasannya macem-macem, mulai dari gerah, belum punya banyak baju panjang, ngerasa lebih cantik tanpa kerudung, and so on. Ditambah lagi, masih banyak cewek muslim di sekitar kita yang nggak berjilbab, jadi hal ini dianggap wajar. Kita pun nggak takut dosa pergi ke mana-mana dengan menampakkan aurat. Padahal, jelas-jelas perintah buat berjilbab ini tertulis di Al Quran:

“…hendaklah mereka (perempuan) menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka…” (QS An-Nuur:31)

Aku pernah juga dengar ceramahnya Ustad Khalid Basalamah, kalau seorang ayah nggak mengingatkan putrinya untuk berjilbab, maka setiap langkah si putri di luar rumah tanpa jilbab akan mendekatkan sang ayah ke neraka. Hayo… tega kita?!

Jadi buat cewek-cewek muslim yang belum berhijab, yuk mulai pake pelan-pelan. Lama-lama nanti juga biasa dan ngerasa bersalah sendiri kalau keluar rumah tanpa jilbab. Jangan tunda-tunda, karena umur manusia nggak ada yang tahu, kan? Mending gerah di dunia, daripada nanti kepanasan di neraka. Pakaian panjang dan kerudung juga kan awalnya beli dua-tiga biji aja udah cukup. Lagian kalau udah niat, semua halangan mah lewat.

Yang udah berhijab, yuk dibenerin terus pake jilbabnya. Harus menutup dada, pakaiannya juga longgar dan menutup kaki. Yuk yuk yuk!

Leave A Comment