Starin Sani

Browsing category: Review
0 comments

Bubur Kelor Kasongan

Pas papa mamaku bilang mau buka rumah makan dengan menu andalan bubur kelor, aku jelas mendukung dong yaa. Tapi di sisi lain, sebenernya aku sama sekali nggak minat dengan menu itu, heuheu. Sampai akhirnya, rumah makan Bubur Kelor Kasongan resmi dibuka 22 Maret lalu dan aku, mau nggak mau, mesti ngicipin. ;p Ehh, lha kok ternyata enak juga ya!

Udah keliatan dari namanya, Bubur Kelor Kasongan ini punya menu andalan berupa bubur kelor dan lokasinya ada di Kasongan. Agak jauuhh yaa dari pusat kota, tapi alhamdulillah berada di lokasi wisata gini bikin banyak bule pada mampir ke sini. Bupati Bantul juga pernah mampir ke sini, katanya tau tempat ini dari Instagram, gaul yaa. :D Dari segi tempat, Bubur Kelor Kasongan ini lumayanlaah, nggak terlalu luas tapi juga nggak terlalu sempit. Parkiran juga luas.

bk 1

Pas lihat daftar menunya, ehh murah-murah banget sumpah! Sebagai gambaran nih ya, bubur kelor cuma Rp 4.000, tempe/tahu Rp 3.000, dan sayur bening kelor Rp 4.000. Kalo Hilya sukanya telur kelor goreng seharga Rp 5.000, hehe. Selain itu, ada juga Paket Kasongan Sehat seharga Rp 15.000 yang udah komplit plit berisi nasi/bubur kelor, bobor/bening kelor, tempe-tahu, sambal jenggot/sambal tomat, dan minuman (Kangen water/teh/jeruk). Paduan bubur kelor + bobor kelor + sambal jenggot ternyata rasanya pas banget di lidah! Asiknya lagi, kalo pesen bubur, ternyata kita disuruh ambil sendiri buburnya. Mau ambil dikit atau banyak, terseraaahh!

bk 2

Selain enak (kalo udah diolah :D), daun kelor ternyata juga bagus banget buat kesehatan. Khasiatnya antara lain bisa buat mencegah penyakit jantung, mencegah diabetes, memperkuat imun, menurunkan hipertensi, mengobati penyakit liver, mencegah penuaan kulit, sampai mencegah dan mengobati kanker. Wii, murah meriah tapi kaya manfaat!

manfaat kelor

Kalo lagi ada di sekitaran Kasongan, mampir ke Bubur Kelor Kasongan yaah. :D

Bubur Kelor Kasongan
Jl. Saptohudojo 113 (Timur Jembatan Kasongan)

Foto diambil dari FB-nya Mamah Anis

0 comments

Martabak Kum Kum

Minggu (26/3) sore itu sebenernya aku dadakan aja sih ke Martabak Kum Kum. Bapak mertua minta dibeliin singkong keju, ya udah sekalian mampir ke sini tapi takeaway aja.

Martabak Kum Kum ini letaknya di Sagan, tempatnya lumayan mungil dan terbuka. Begitu dateng, langsung aja ke kasir buat pilih-pilih menunya.

Pertama-tama kita bakal disuruh milih basic alias rotinya. Ada empat pilihan, yaitu original (Rp 0), pandan (Rp 3.000), red velvet (Rp 5.000), dan takesumi (Rp 8.000). Aku asal aja milih takesumi soalnya warnanya cokelat kehitaman, kayaknya enak. :D Habis itu baru deh milih isiannya, aku pilih 1/2 keju 1/2 coklat (Rp 50.000). Yang lebih banyak rasanya juga ada sih, tapi lebih mahal sekitar Rp 85.000 – Rp 90.000. Kalo mau martabak asin juga ada kok di sini, harga mulai dari Rp 40.000.

kumkum

Setelah nunggu beberapa waktu (kurang lebih sama sih nunggunya kayak kalo beli terang bulan klasik di jalanan), akhirnya pesenanku jadi. Rasanya udah nggak sabarrr pengin makan. Apalagi pas udah sampe rumah dan ngeliat wujudnya, kemecerrr. :D Tapiii, mungkin gara-gara ekspektasi yang berlebihan, pas akhirnya aku nyobain martabaknya, rasanya kok nggak seenak keliatannya yaa. Atau mungkin karena yang kupesen rasa yang standar yaa, keju sama coklat. Ya enak sih, tapi biasa aja gitu. Tapi rotinya emang lembut sih dan bisa mengimbangi isian coklatnya yang manis, jadi nggak eneg.

Ya udah, cukup sekian review singkatnya, paling nggak si emak-emak ini udah ngicipin salah satu jajanan gaul di Jogja. :D

Martabak Kum Kum
Jalan Prof. Yohannes no 1060

zapiekanka 2
0 comments

Kedai Zapiekanka

Hari Minggu (26/3) kemarin suami ngajak ke Kedai Zapiekanka yang punya menu andalan roti panggang Polandia. Seperti apakah bentuknya? :D

Walaupun namanya rada susah diinget, tapi kedai yang baru buka Oktober tahun lalu ini gampang banget dicari. Lokasinya di pinggir Jalan Affandi alias Jalan Gejayan, persisss di sebelah Moviebox. Dari depan keliatannya kecil, parkirannya juga cuma cukup buat motor aja, tapi ternyata dalamnya lumayan luas dan cozy.

zapiekanka 2

Siang itu suami pesen Zapiekanka Smoked Beef (Rp 23.000), aku pesen makanan favorit Mac N Cheese (Rp 18.000) dengan Extra Cheese (Rp 5.000), plus Nachos (Rp 12.000) buat camilan. Minumnya teh-tehan aja yang murah heuheu, mulai dari Rp 6.000. Nggak lama nunggu, pesenan kami udah siap diambil (modelnya dipanggil trus ngambil sendiri gitu).

Zapiekanka alias roti panggang Polandia itu ternyata bentuknya semacam roti kering memanjang yang di atasnya ada topping kayak piza. Di pesenan suami, topping-nya smoked beef. Topping-nya enak sih, tapi roti keringnya itu yang menurutku bikin rasanya agak aneh, masih enakan piza. :D Kalo mac and cheese-nya sih ueenak bangeett, apalagi ada extra cheese-nya yang bikin kejunya kerasa bangeeet. Makin perfect lagi dengan adanya smoked beef di dalamnya. Hilya aja doyaaann. Nah, tapi untuk nachos-nya aku agak kecewa… Dulu pas masih di Jakarta aku pernah nyobain nachos di beberapa tempat tapi bentuknya nggak begini deh. Yang di sini bentuknya kecil-kecil dan rasanya cuma kayak Happy Tos, huhu. Tapi yaa tetep aja nachos-nya ludes, yang namanya makan camilan mah mulutnya suka gatel kalo berhenti ngunyah. :D

zapiekanka

Overall sih kami hepi-hepi aja makan di sini, apalagi Hilya juga mau makan lumayan, hihihi. Buat yang penasaran pengin nyobain roti panggang ala Polandia, cuss langsung ke sini aja! :D

Kedai Zapiekanka
Jl. Affandi No. 31

c360_2016-10-01-21-08-19-649
0 comments

Rumah Main Anak

c360_2016-10-01-21-08-19-649

Sering nggak sih bingung mesti berkegiatan apa lagi bareng anak? Tentunya yang positif, asik, dan nggak perlu keluar duit banyak, hihihi. Nah, buat mommies yang sering bingung juga kayak aku, buku ini bisa menjawab kebingungan kita lho, Mom!

Dari judulnya mungkin udah bisa ditebak, buku ini isinya aaall about mainan anak. Mayoritas isinya emang tentang itu sih, tapi lebih lengkap lagi. Buku ini dibagi berdasar tahapan usia, mulai dari 0-3 bulan, 3-6 bulan, 6-9 bulan, 9-12 bulan, 1-2 tahun, sampai 2-3 tahun. Nah, di setiap tahapan usia, awalnya dijelasin dulu parameter perkembangan anak pada usia tersebut, setelah itu baru deh dipaparin permainan apa aja yang bisa menunjang anak untuk mencapai parameter tadi. Jadi misalnya untuk anak 1 tahun kita bisa bikin permainan basket ala-ala karena di usia ini anak diharapkan bisa melempar bola ke depan. Totalnya, ada RATUSAN (maaf untuk tepatnya aku nggak ngitung ;p) permainan yang ditawarkan buku ini. Wiih, that’s A LOT kan yaa.

Eits, tapi nggak cuma itu aja. Di bagian akhir, Julia Sarah Rangkuti selaku penulis juga melampirkan contoh agenda bermain anak. Iya, bermain ternyata juga perlu dibikinin jadwalnya, Mom. Misal di umur 13 bulan, hari Senin minggu pertama agendanya latihan berjinjit, besoknya pengenalan mata, besoknya lagi baca kisah Nabi Muhammad, dst dibikin dalam bentuk tabel gitu. Dengan bikin agendanya, kita pun jadi tau persis tujuan apa yang pengin dicapai dari setiap permainan, dan bisa seimbang dalam ngasih stimulus, jadi nggak mensitumulus motorik kasar mulu, atau kognitifnya mulu, atau seni mulu misalnya. Dengan bikin agenda, kita juga bisa jadi lebih prepare. Misal untuk latihan berjinjit, kita bisa pakai permainan memetik bola atau meraih bintang. Karena udah diagendakan sebelumnya, dari jauh-jauh hari kita udah bisa mulai nyiapin peralatan yang dibutuhkan buat permainan itu.

Nilai plus lain, buku ini full color dan dilengkapi foto-foto, jadi kita pun punya bayangan permainan-permainannya kayak apa. Kalo menurut aku sih buku setebal 333 halaman ini recommended banget, terutama buat ibu-ibu yang sehari-harinya full di rumah ngurus anak. Aku bahkan agak nyesel loh baru beli buku ini pas Hilya umur 11 bulan, kelewatan banyak mainannn dehhh. Buat yang anaknya udah di atas 3 tahun, ada juga tuh buku Rumah Main Anak 2. Walaupun belum beli, tapi kayaknya recommended juga. xD

0 comments

Pijat dan Spa Bayi di Jogja

Buat mommies di Jogja yang pengin ajak bayinya pijat atau spa, berikut ini beberapa tempat yang bisa jadi pilihan.

1. Nismara Baby Spa Jogja

Buat yang pengin bawa bayinya pijat, Nismara menawarkan aneka pijat dengan manfaat masing-masing, mulai dari yang bikin bayi tidur lebih nyenyak sampai yang memperlancar BAB. Tarifnya bervariasi, mulai dari Rp 50 ribu. Waktu itu aku pilih pijat yang bikin tidur lebih nyenyak (Rp 50 ribu). Lama pijatnya sekitar 15 menit, dengan catatan bayinya nggak rewel loh ya. Kalau pengin spa di sini juga bisa, harganya Rp 100 ribu kalau nggak salah. Waktu itu bayiku beratnya masih kurang buat spa, jadi nggak nyobain spa-nya. Oh iya, kalau mau spa di sini, reservasi dulu via telepon minimal satu jam sebelumnya yah, karena mereka mesti nyiapin air hangatnya dulu. Untuk sementara, Nismara ada di Jalan Monjali no. 93. Iya, untuk sementara, tepatnya sampai akhir maret 2016, karena habis itu mereka pindah tempat. Pantengin aja terus Instagramnya @nismara_jogja buat tau update terbaru dari mereka.

2. Rainbow Family Salon & Spa 

Nah, kalau yang ini tempat spa rekomendasi sepupuku. Udah kelihatan dari namanya, tempat spa yang terletak di RUKO YAP Square blok B12 & 12A ini menawarkan layanan salon dan spa untuk keluarga, yang berarti kita pun bisa ikut pijat dan spa. Aku sendiri belum pernah ke sini sih, tapi kata sepupuku, tarifnya masih tergolong standar. Kalau dilihat dari foto-fotonya di internet, kayaknya tempatnya lumayan bagus. Untuk info layanan apa aja yang tersedia, bisa buka web-nya di rainbowsalonspa.com.

3. RS Sakina Idaman

Yang ini rumah sakit tempat baby-ku imunisasi. Rumah sakit yang berlokasi di Jl. Nyi Tjondrolukito no. 69 ini menawarkan layanan pijat untuk bayi dengan harga yang terjangkau, kalau nggak salah Rp 30 ribu aja. Tapi waktu dulu aku bawa baby-ku ke sini buat pijat, tukang pijatnya pas lagi berhalangan dateng. Mungkin sebaiknya telepon dulu kali ya sebelum ke sini, bisa ke nomor (0274) 582039.

Itu dia beberapa tempat pijat dan spa bayi di Jogja. Ada yang mau nambahin? :D