Starin Sani

2 comments

My Second Trimester

Alhamdulillah, nggak kerasa trimester kedua udah berhasil kulewati. :D

Bener kata orang, bulan keempat sampai keenam ini emang masa kehamilan yang paling enak. Perut udah nggak mual-mual, badan juga masih enak dipake jejingkrakan gerak. Tapi tetep, trimester kedua ini terasa spesial danĀ amazing. Ini dia beberapa hal yang kualami selama trimester kedua.

- Pendarahan!

Aku pikir, setelah trimester pertama lewat, berarti masa rawan juga udah lewat. BIG NO! Aku yang sebelumnya nggak pernah pendarahan, justru mengalami pendarahan pertama di bulan keempat. Setelah diperiksain, ternyata letak plasentaku agak di bawah, jadi emang lebih rawan buat pendarahan. Tapi seiring dengan membesarnya usia kehamilan, plasenta ini bisa naik. Dan alhamdulillah, itulah yang terjadi.

Tips: penyebab pendarahan bisa beda-beda, umumnya karena kecapekan. Tapi tetep, yang namanya pendarahan nggak boleh disepelein. Kalau sampai keluar darah pas lagi hamil, segera periksa ke dokter buat tau penyebabnya.

- Perut mulai membesar

Entah aku yang kurus atau gimana, tapi selama trimester pertama perutku cuma membuncit dikit. Baru di bulan keempat, perut mulai membesar dan celana-celana mulai nggak cukup. Di bulan inilah aku beli pakaian-pakaian khusus ibu hamil, biar lebih nyaman dipakenya.

- Ngerasain gerakan bayi

Aku lupa kapan tepatnya, tapi kayaknya sih di bulan keempat jalan kelima, aku mulai ngerasain gerakan bayi di dalam perut. :) Awalnya ragu, kirain perutku laper atau gimana, tapi lama-lama kita pasti bisa ngerasain kok kalau itu gerakan bayi. Makin hari, gerakannya makin sering dan keras. Rasanya campur aduk, antara seneng, tapi yaa gitu deh rasanya kalau perut ditendang-tendang dari dalem. :p

Tips: kata dokterku, normalnya bayi gerak 10 kali dalam 12 jam. Satu rentetan gerakan (misal dalam sepuluh menit dia gerak terus), itu diitungnya satu gerakan. Kalau geraknya kurang dari 10 kali dalam 12 jam, sebaiknya konsultasikan ke dokter.

- Suntik TT

Pas kontrol di bulan kelima, dokterku tiba-tiba nyuruh suntik TT. Ternyata selama kehamilan, penting buat suntik TT untuk melindungi bayi dari tetanus saat proses persalinan nanti. Suntik TT ini dilakukan dua kali, kalau aku sih jaraknya sebulan antara suntik TT yang pertama dan kedua.

Tips: habis suntik TT yang pertama, rasanya tangan ini pegeeel banget! Dua hari baru ilang. Yah, aku cuma bisa bilang, “sabar yah,” kekeke. Untungnya habis suntik TT yang kedua, rasanya nggak sepegel yang pertama.

- Tau jenis kelamin bayi

Saat kontrol di bulan kelima itu juga, dokter ngasih tau kalau bayiku perempuan. :) Ternyata udah bisa dilihat lewat USG, walaupun emang bisa aja salah. Pas bulan keenam kontrol lagi, dokternya masih bilang jenis kelamin bayiku cewek. Yah, mau cewek atau cowok, aku sih tetep bersyukurrr.

- Wasir

Uhuk, rada malu nulisnya. Di bulan kelima jalan keenam, aku sempet dua kali berak berdarah alias wasir. Sempet panik, kirain itu darah dari plasenta atau apa, tapi kata dokterku itu wasir. Pas aku browsing, ternyata ibu hamil emang lebih rawan terkena wasir.

Tips: banyak minum air putih, banyak makan makanan berserat, jangan keseringan duduk.

Sekarang aku udah masuk trimester ketiga, semoga aja terus diberi kemudahan dan kesehatan sampai hari H persalinan, amiiin. :)

2 Comments

  1. bunavita |

    staaaaaaaaaar, semoga semua lancar yaaa. kamu dan dedek bayi sehat selalu, selamat, nggak kurang suatu apapun! mwah!

    Reply
    • Starin |

      huaaah dibaca sama suhu! amin amin amiiin makasiiih bunaaa, salut deh sama buna dulu hamil tetep kerja, hebaaat! :D

      Reply

Leave A Comment