Starin Sani

0 comments

My Third Trimester

The finish line is in sight! Sekarang usia kehamilanku udah 35 minggu, tinggal beberapa minggu lagi menuju hari H persalinan. *dagdigdug

Mumpung masih sanggup nge-blog, aku mau share apa aja yang kualamin di trimester ketiga ini.

- Back pain

Mungkin karena perut makin gede dan berat, sekarang duduk jadi makin nggak nyaman. Rasanya punggung jadi cepet pegel.

Tips: Kalau duduk, aku pribadi sih lebih nyaman dengan posisi tegak tapi tetep bersandar. Kalau tetep pegel, saatnya minta suami buat mijitin. ;)

- Wasir

Di trimester kedua kemarin, aku sempet ngalamin BAB berdarah. Itu ternyata baru wasir tahap cemen. Di trimester ketiga ini, muncul benjolan di (maaf) lubang anus yang sakitnyaaa, deuuuh, bikin pusying pala Barbie! Membesarnya rahim ternyata meningkatkan tekanan pada vena di bawah rahim, yang ujung-ujungnya bisa menyebabkan wasir.

Tips: Aku kemarin ngobatinnya pakai salep Borraginol-N. Sembuhnya kurang lebih seminggu setelah pemakaian super-rutin, tiap habis mandi dan kencing diolesin ke wasirnya.

- Makin sering pipis

Kayaknya baru lima menit yang lalu pipis, eh udah kebelet lagi, hahaha.

Tips: Ya udah sih pipis lagi aja, jangan ditahan…

- Beli perlengkapan bayi

Memasuki kehamilan 7 bulan, aku mulai nyicil beli perlengkapan bayi. Banyak juga yaah ternyata habisnya, hahaha. Insya Allah aku bakal bikin posting-an tersendiri tentang perlengkapan awal apa aja yang mesti dibeli untuk menyambut kehadiran si dedek.

Tips: Harus bikin list dulu sebelum pergi belanja-belanji!

- Jalan-jalan pagi

Banyak yang nyaranin buat sering jalan-jalan pagi di trimester ketiga. Aku sendiri cuma di awal trimester tiga aja rajin jalan-jalan pagi, habis itu… emm… :|

Tips: Kata dokterku sih nggak mesti pagi, jalan-jalan cantik di mal gitu juga nggak masalah. Yang penting banyak jalan-jalan. Tapi kalau mau jalan-jalan pagi, yang paling bagus itu antara jam 6 sampai jam 7, soalnya mataharinya masih mengandung vitamin D.

- Puasa

Bulan Ramadan tahun ini datang saat aku hamil bulan kedelapan. Aku sempet puasa seminggu, sebelum kemudian magku kambuh dan terpaksa stop puasa.

Tips: Sebenernya boleh banget puasa pas hamil gede gini. Tapi kata dokterku, tiap kontrol harus dicek, berat bayinya tetep nambah nggak, air ketubannya tetep banyak nggak, gitu-gitu. Kalau semuanya oke, puasanya boleh diterusin. Oh iya, kalau puasa, minumnya harus banyak karena itu ngaruh ke air ketubannya.

Sebagian ibu hamil katanya mulai ngalamin kontraksi palsu di trimester tiga ini, tapi aku sendiri sama sekali belum ngerasain. Ada juga yang udah mulai keluar ASI-nya, tapi aku juga belum tuh. Yah, yang penting sejauh ini kata dokternya bayiku sehat dan normal. Semoga aja bisa terus sehat sampai hari kelahirannya nanti, amiiin!

Leave A Comment