Starin Sani

0 comments

Memilih Nama Anak dari Sudut Pandang Anak

Satu demi satu temen-temenku punya baby. Namanya unik-unik, khas nama bayi jaman sekarang. Tiba-tiba aja aku inget, dulu pas masih kecil aku pernah ngerasa ada temen yang ‘direpotin’ sama namanya, dan aku bertekad besok pas jadi orangtua nggak mau ngasih nama yang nyusahin anak. =))

Posting-an ini emang penting-nggak penting, sih. Tapi nggak ada salahnya mendengar suara hati anak, kan? Hihihi. Ini dia tips memilih nama anak dari sudut pandangku pas masih anak-anak. ;p

1. Huruf depannya diawali abjad yang tengah-tengah

Misalnya aja L, M, atau N. Tujuannya apa? Coba inget-inget deh pas dulu ujian praktik di sekolah, dipanggilnya urut absen. Nggak enak banget kalo maju paling awal, belum dapet bocoran dari mana-mana. =)) Tapi kalo dapet giliran akhir-akhir juga susye, yang lain udah santai-santai, kita masih deg-degan sendiri. Dulu pas SMP aku pernah dapet nomor absen 40, padahal huruf depanku S! Dan itu beneran nggak enak, sist. Diabsennya selalu terakhir, pas ulangan umum juga sering dapet tempat duduk depan sendiri. Kasihanilah anak kita.

2. Jangan kepanjangan

Yang ini juga masih ada hubungannya sama ujian. Coba bayangin anak kita lagi ujian pake kertas yang harus ngebuletin lembar jawaban itu. Temen-temennya udah mulai ngerjain soal, anak kita masih sibuk sendiri ngebuletin nama gara-gara namanya panjaaang. Kasihan, kan, waktunya terbuang sia-sia. Dua suku kata cukuplah buat nama.

3. Jangan pasaran

You know-lah contoh nama-nama yang pasaran, kayak Adit, Ayu, Dina, dll. Kalo sampe ada temen sekelas yang namanya sama, pasti nama anak kita jadi ada imbuhannya. Misalnya aja nama Adit, nih, bisa-bisa nama panjangnya berubah jadi Adit genter, Adit polem, Adit PSM. True story. Jadi jangan sampe kita kasih nama yang pasaran. Pokoknya jangan.

4. Yang kekinian

Mungkin kita udah sering lihat di social media, temen kita mengubah nama aslinya dengan nama yang lebih kece. Hal ini salah satunya bisa terjadi karena mereka nggak bangga dengan nama asli pemberian orangtua mereka, dan rasa nggak bangga itu mungkin muncul karena namanya kurang kekinian. Maklum ajalah, anak jaman sekarang. Dulu pas SMP aku juga pernah punya temen yang namanya kurang kekinian. Dan aku tahu she was trying so hard buat nyari nama panggilan yang oke. Tapi gagal. Tetep aja temen-temen manggil dia dengan nama aslinya.

5. Gampang dieja

Yang ini pengalaman pribadi, sih. I am so proud of my name, beneran. Singkat, unik, kekinian. Tapi kadang emang ada masanya namaku ngerepotin, yaitu pas kenalan sama orang baru. Tiap aku menyebut kata ‘Starin’, pasti orang nggak langsung ngeh sama namaku. Ada yang misheard jadi Lestari, Sari, Tarin, and so on. Jadi aku sering harus mengeja namaku dulu, baru orang ngerti.

Nah, itu tadi beberapa tips memilih nama anak dari sudut pandang anak. Ada yang mau nambahin? =))

Lost-in-love-520x365
0 comments

Lost in Love (2014)

My Rating: ★★★
Genre: Fiction
Author: Rachmania Arunita


Ngerasa familier sama judul novelnya? Iya, ini emang sequel dari novel bestseller Eiffel I’m in Love, yang dicetak ulang sama penerbit Bentang Belia.

Buat yang belum baca, novel ini menceritakan kelanjutan kisah cinta Tita dan Adit. Setelah ngelamar Tita di Paris, ternyata sikap Adit tetap aja cuek dan angkuh, nggak seperti bayangan Tita. Singkat cerita, Tita yang ngambek pun memutuskan buat jalan-jalan sendirian di Paris, dan akhirnya malah tersesat!

Dari segi jalan cerita, novel ini cukup menarik, ada sedikit kejutan juga mendekati bagian akhir. Karakter Tita yang manja dan nyebelin juga lumayan kuat, walaupun kadang bikin pembaca jadi gemes sendiri, hihihi. Pada bagian Tita tersesat, novel ini banyak menampilkan percakapan menggunakan Bahasa Perancis dan Inggris, bisa sekalian buat belajar bahasa asing, hehe.

Tapi emang, harus diakui ceritanya klise abis. Kisah yang dialami Tita terlalu perfect dan romantis. Tapi buat penggemar genre teenlit, pasti puas deh baca novel setebal 261 halaman ini! Happy reading!

IMG_6935
8 comments

Wedding Vendor Review

Alhamdulillah, setelah persiapan sekitar enam bulan, akhirnya acara resepsi pernikahanku berhasil terlaksana dengan lancar, Minggu (8/6) kemarin.

Overall aku lumayan puas sama vendor-vendor yang aku pake, Papa-Mama juga seneng sama kinerja mereka. Buat yang lagi nyiapin resepsi pernikahan, di sini aku mau cerita tentang tempat dan vendor-vendor yang aku gunain, semoga bisa membantu buat jadi bahan pertimbangan. ;)

Tempat
Setelah survei ke beberapa tempat, akhirnya aku pilih Luxor Garden Pyramid Cafe, Jl. Parangtritis, Yogyakarta, buat jadi venue resepsiku. Soalnya aku emang pengin venue yang outdoor. Pertimbangan lain, Luxor Garden cukup luas buat menampung tamu 700 undangan, parkirnya lega, dan kebetulan pemiliknya adalah temen papa-mamaku, jadi dapet diskon dikit kalo nyewa tempat itu. :p
Untuk tempatnya sendiri sebenernya oke banget. Tapi karena jam resepsiku sore, jadi ya sempet agak panas waktu awal-awal resepsi. Satu catatan lagi, Luxor Garden bener-bener ‘kosongan’, nggak menyediakan fasilitas apa-apa. Jadi untuk kursi, sound system, tenda, dll harus sewa sendiri di tempat lain.

Undangan
Aku bener-bener puasss sama wedding invitation-ku. Kebetulan suamiku punya bisnis undangan pernikahan, jadi buat undangan kami, aku bisa bebas request pengin ini-itu. :p Buat yang lagi cari undangan nikah, buka aja instagram @undanganpernikahankita atau klik webnya undanganpernikahankita.com. Desain-desainnya anak muda banget, modern, harganya juga terjangkau, hehe.

Dekorasi
Untuk dekorasinya aku percayain ke Kebon Hijau. Soalnya pas lihat contoh-contoh dekornya di internet, ada beberapa yang konsepnya sesuai sama keinginanku: modern-simpel-ceria. Harga awalnya juga masih bersahabat, walaupun setelah disesuaikan dengan venue Luxor Garden yang luas banget, harganya jadi nambah biar dekornya nggak sepi.
Selain pake dekor dari Kebon Hijau, aku sama suami juga bikin sendiri beberapa printilan dekor, kayak bendera-bendera segitiga, papan tulis, quote, sama pop-up frame.

Chalkboard lettering

Quote

Quote

Gaun & Rias
Setelah muter-muter Jogja cari gaun dan nggak nemu-nemu, akhirnya aku sewa perdana dress di Sanggar Rias Ary. Jadi aku minta dibikinin dress sesuai keinginanku, tapi habis itu dress-nya dibalikin. Harganya jadi sedikit lebih mahal dibanding sewa gaun yang udah ada, sih, tapi masih lebih murah dibanding bikin dress baru (bukan sewa perdana). Karena gaunnya aku sendiri yang nge-request, jadi aku lumayan puas sama hasilnya.
Untuk riasnya, aku juga pake sanggar ini buat akad dan resepsi. Hasil akhirnya emang memuaskan, tapi pada proses riasnya aku agak rewel. Kalo ada riasan atau tata rambut yang nggak sesuai maksudku, aku langsung bilang.

Wedding Organizer
Aku pake WO yang digunain kakakku di resepsinya dulu, Nakarina. Tadinya sih aku nggak pengin pake Nakarina, soalnya pas di nikahan kakakku mereka terlalu ngatur-ngatur, padahal kan aku penginnya nikahanku santai. Tapi berhubung Mama udah kenal sama orang-orangnya, dan mereka bisa meyakinkan kalo nggak akan terlalu ngatur, akhirnya aku pake Nakarina.
Pas hari H-nya, seluruh rangkaian acaranya emang tertata rapi, sih. Mereka juga sigap menerima ‘titah’ dari aku, hehe. Cuma emang, ada beberapa hal yang bikin ada sedikit kecewa. Misalnya aja masalah MC, aku udah pesen berkali-kali kalo pengin MC yang muda dan nggak terlalu formal. Tapi ternyata, jeng jeng… pas pembukaan resepsi, aku langsung denger gaya bicaranya si MC old school abis. Untunglah setelah kusuruh ngomongnya santai aja, MC-nya langsung mengubah gaya bicaranya, dikit. :|

Katering
Untuk masalah katering, sejak gedung belum di-booking, Mama udah langsung pesen katering Karunia. Harganya emang sedikit mahal, tapi udah terkenal enak. Dan ternyata bener, menurut pengakuan sejumlah tamu, makanan di resepsiku kemarin enak-enak. Yeay!

Band
Aku pake band-nya Chasan, temennya temenku. Konsepnya akustik, tarifnya murah meriah, mainnya bagus. Recommended!

Dokumentasi
Yang ini aku pake jasa temennya suamiku, namanya Photokita. Sampai saat ini sih aku baru dapet foto-foto ‘mentah’ yang belum diedit, jadi belum lihat hasil foto+video yang udah diedit. Tapi pas hari resepsinya sih mereka kelihatan cukup profesional, kok.

Nah, itu tadi vendor-vendor yang aku pake di resepsiku. Kalo pengin tanya-tanya lebih jauh, feel free to contact me, ya. ;)

The-Bego-Ideas-depan-364x274
0 comments

The Bego Ideas for Students (2014)

My Rating: ★★★★
Genre: Kepribadian
Author: Jacob & Momo

Halo! Aku mau nge-review buku editanku lagi, ya!

Dari judulnya mungkin udah ketebak, buku ini berisi ide-ide bego yang bisa diterapkan para pelajar. Misalnya aja ide buat bikin seragam sekolah jadi anti-mainstream, ide biar kuat melek pas begadang, sampai ide biar nggak usah ikut upacara, hihihi. Tapi, yah, namanya juga ide bego, jadi sebaiknya emang jangan dilakuin… kecuali pas lagi kepepet, hahaha.

Apa? Minta contoh? Oke, misalnya aja di bab Teknik Klasik Mengatasi Masalah PR Ketinggalan. Ada tiga cara yang diberikan buku ini untuk mengatasi masalah itu, yakni: 1. ‘Mengakuisisi’ buku PR milik teman, 2. Sok jadi siswa yang sibuk dengan kegiatan ekstra, atau 3. Pura-pura amnesia. *krik

Selain ide-idenya yang jayus kocak, buku setebal 188 halaman ini juga dilengkapi layout yang menarik! Ilustrasi bertebaran di mana-mana, bikin kita nggak bosen bacanya. Font-nya menggunakan dua warna, hitam dan oranye, yang bikin tulisan jadi terlihat lebih menarik.

Buat para pelajar di mana pun kalian berada, nggak ada ruginya baca buku ini di waktu senggang! Kalau udah kuliah, gimana dong? Tenang, bentar lagi bakal terbit juga The Bego Ideas for College Students, hehe. Ditunggu aja! :D

Pages:«1...891011121314...60»