Starin Sani

0 comments

Puncaknya Jogja

Udah agak lama sebenernya aku ke tempat makan yang satu ini, sekitar 1,5 bulan yang lalu. Waktu itu aku lagi ada acara di sekitar Jalan Kaliurang, trus pulangnya suami ngajak makan di sini.

Dari luar, Puncaknya Jogja terlihat seperti tempat makan biasa. Setelah masuk juga… nggak terlalu istimewa sih, hahaha. Nah, tapi coba deh turun lewat tangga yang ada di ujung. Nanti kita akan sampai di lokasi makan outdoor yang membuat pengunjung berasa lagi camping di pegunungan. Ada banyak tenda dan hammock yang dipasang di sekitar kursi dan meja makan. Rasanya langsung kepengin foto-foto deh, hihihi.

pj 2

pj 3

Untuk menunya, waktu itu kami ke sana siang-siang. Ternyata menunya beda antara siang dan malam. Kami pun memutuskan pesan katsu-katsuan gitu deh, maaf udah lupa nama persisnya, hehe. Kalo malam ada pisang bakar, roti bakar, gitu-gitu. Untuk minumnya aku pilih teh-tehan aja. Makan berdua sama suami (Hilya bobok dan baru bangun pas mau pulang, jadi nggak ikut makan, hihi), totalnya sekitar 50-60 ribu. Nggak terlalu mahal lah yaa.

Nggak lama, pesanan kami diantarkan. Pas nyobain katsunya… jujur aku agak kecewa sih. Karena katsunya kayak nggak fresh from the pan. Dingin dan keras. Mungkin untuk makanan yang menu malam lebih mendingan. Tapi kayaknya aku nggak mungkin yaa bawa Hilya ke sini malam-malam, hehe.

pj 1

Buat yang kepengin makan dengan suasana berbeda, bolehlaaah mampir ke sini. Tapi, nggak usah berekspektasi lebih sama makanannya yaa, daripada kecewa, hehe.

Puncaknya Jogja
Jl. Kaliurang KM 10

0 comments

Family Project

#3

#gamelevel3
#bundasayang
#IIP
#kuliahbunsayIIP

0 comments

Bubur Kelor Kasongan

Pas papa mamaku bilang mau buka rumah makan dengan menu andalan bubur kelor, aku jelas mendukung dong yaa. Tapi di sisi lain, sebenernya aku sama sekali nggak minat dengan menu itu, heuheu. Sampai akhirnya, rumah makan Bubur Kelor Kasongan resmi dibuka 22 Maret lalu dan aku, mau nggak mau, mesti ngicipin. ;p Ehh, lha kok ternyata enak juga ya!

Udah keliatan dari namanya, Bubur Kelor Kasongan ini punya menu andalan berupa bubur kelor dan lokasinya ada di Kasongan. Agak jauuhh yaa dari pusat kota, tapi alhamdulillah berada di lokasi wisata gini bikin banyak bule pada mampir ke sini. Bupati Bantul juga pernah mampir ke sini, katanya tau tempat ini dari Instagram, gaul yaa. :D Dari segi tempat, Bubur Kelor Kasongan ini lumayanlaah, nggak terlalu luas tapi juga nggak terlalu sempit. Parkiran juga luas.

bk 1

Pas lihat daftar menunya, ehh murah-murah banget sumpah! Sebagai gambaran nih ya, bubur kelor cuma Rp 4.000, tempe/tahu Rp 3.000, dan sayur bening kelor Rp 4.000. Kalo Hilya sukanya telur kelor goreng seharga Rp 5.000, hehe. Selain itu, ada juga Paket Kasongan Sehat seharga Rp 15.000 yang udah komplit plit berisi nasi/bubur kelor, bobor/bening kelor, tempe-tahu, sambal jenggot/sambal tomat, dan minuman (Kangen water/teh/jeruk). Paduan bubur kelor + bobor kelor + sambal jenggot ternyata rasanya pas banget di lidah! Asiknya lagi, kalo pesen bubur, ternyata kita disuruh ambil sendiri buburnya. Mau ambil dikit atau banyak, terseraaahh!

bk 2

Selain enak (kalo udah diolah :D), daun kelor ternyata juga bagus banget buat kesehatan. Khasiatnya antara lain bisa buat mencegah penyakit jantung, mencegah diabetes, memperkuat imun, menurunkan hipertensi, mengobati penyakit liver, mencegah penuaan kulit, sampai mencegah dan mengobati kanker. Wii, murah meriah tapi kaya manfaat!

manfaat kelor

Kalo lagi ada di sekitaran Kasongan, mampir ke Bubur Kelor Kasongan yaah. :D

Bubur Kelor Kasongan
Jl. Saptohudojo 113 (Timur Jembatan Kasongan)

Foto diambil dari FB-nya Mamah Anis

Pages:«1234567...63»