Starin Sani

0 comments

4 Places to Go with a Baby

Jalan–jalan sama bayi emang idealnya ke taman yang indah, sejuk, dan asri. Tapi pada kenyataannya, taman model begitu susah banget ditemui di sekitar kita. Terus bayi kita enaknya dibawa jalan-jalan ke mana dong, Mam? Berikut ini empat tempat tujuan yang bisa jadi alternatif.

1. Pijat dan Spa Bayi

Pijat dan spa dipercaya punya banyak manfaat buat bayi. Silakan Googling sendiri aja deh manfaatnya. :p Nah, biar kitanya juga seneng, coba cari tempat pijat dan spa yang sekaligus menyediakan layanan massage buat emak-bapaknya si bayi. Kalau di Jogja, kita bisa coba dateng ke Rainbow Family Salon and Spa. Bayi sehat, orangtua pun dapat manfaat. :D

2. Tempat Makan Ber-AC

Bawa bayi, tentunya kita nggak boleh sembarangan pergi ke tempat makan. Harus yang ber-AC, biar nggak ada yang ngerokok. Kalau mau aman sih kita bisa pilih tempat makan yang umum orang tau, misalnya Pizza Hut. Tapi saranku sih, mending kita kepoin blog-nya food blogger di kota kita aja. Kadang mereka suka ngasih tau kok kalau ada area indoor dan outdoor-nya, yang berarti ada area khusus buat para perokok. Makan di kafe-kafe baru nan lucu dan baby friendly, kita pun tetap bisa kekinian bareng bayi.

3. Rumah Nenek

Kalau kakek-neneknya si bayi tinggal sekota bareng kita, berkunjung ke rumah mereka bisa jadi alternatif. Asalkan nggak ada anggota keluarga yang ngerokok, insya Allah aman bawa bayi nengokin kakek-neneknya. Silaturahim terjalin, kakek-neneknya juga pasti seneng ngelihat cucu tercinta.

4. Mal

Yang ini sih tempat tujuan standar, ya. Habisnya emang enak sih bawa bayi ke mal. Tempatnya luas, memungkinkan kita bawa stroller. Ada nursing room-nya pula. Kita juga bisa sekalian belanja-belanji. Tapi hati-hati, kalau bayi kita belum genap tiga bulan, sebaiknya jangan dibawa ke mal dulu. Di mal kan ada banyak buanget orang, padahal bayi kita masih rentan penyakit. Jadi kalau bayi kita masih kecil banget, ditunda dulu ngemolnya ya, Mam. :)

Jadi, weekend besok mau jalan-jalan ke mana nih Mam sama si kecil? ;)

2
0 comments

Maple Tree Restaurant

Udah lama banget aku pengin nyobain resto yang terletak di Jalan Pakuningratan ini, akhirnya kesampaian juga Minggu (6/12) lalu.

Dari segi tempat, Maple Tree lumayan oke buat foto-foto, baik area makan indoor-nya yang ber-AC maupun area makan outdoor-nya yang ditujukan buat para perokok. Parkirannya juga cukup luas. Lumayan nyamanlah pokoknya.

4

Pas buka buku menunya, ternyata makanan yang ditawarkan juga beragam, mulai dari Indonesian sampai Western food. Dari segi harga emang terbilang agak mahal untuk ukuran tempat makan di Jogja, tapi masih terjangkau kok. Pesananku juga cepet banget datengnya. Aku sempet mikir, oke juga nih resto.

Sampai akhirnya, aku mulai menyantap Baked Mac and Cheese (Rp 28 ribu) pesananku. Pas mau makan, aku ngerasa ada bau menyengat gitu dari hidanganku. Kata suamiku, mungkin emang gitu baunya. Tapi ternyata pas kumakan, rasanya juga kurang enak, kayak… basi, gitu. :| Aku pun ngerecokin pesanannya suamiku, Yamie Ayam Panggang (Rp 25 ribu) dan Chicken Garden Salad (Rp 19 ribu). Untuk yamienya, aku suka ayam panggangnya, empuk dan kerasa bumbunya. Kalau saladnya sih biasa aja rasanya, standar.

1

2

3

Untuk minumnya, aku pesen Es Suegeeer (Rp 15 ribu), semacam es buah dengan isi semangka, nanas, dan stroberi. Sesuai namanya, minuman yang satu ini bener-bener sueger! Sementara pesanan suamiku, Durian Avocado (Rp 19 ribu), menurutku rasanya agak aneh.

Kesimpulannya, dari segi tempat sih oke, menunya banyak, harganya juga terjangkau. Tapi, yah, jujur aku agak kecewa sama rasa makanannya dan itu bikin aku lumayan mikir-mikir mau ke sini lagi. Tapi tentu, silakan aja lhooo kalau mau ke sini, mayan kok bisa foto-foto. :D

Maple Tree Restaurant
Jl. Pakuningratan no. 77

aladdin
0 comments

Waffelicious

Mumpung cerah, Minggu (15/11) sore kemarin aku nyempetin ngemil cantik di Waffelicious bareng suami dan baby Hilya.

Begitu sampe di kafe yang berlokasi di daerah Demangan ini, aku langsung happy banget! Tempatnya emang mungil sih, tapi interiornya cantik dan nyaman. Ditambah lagi, pas aku dateng kafenya lagi nggak ada pengunjung alias kosong song! Udah gitu tempatnya ber-AC, jadi adem dan insya Allah nggak bakal ada yang ngerokok. Pas banget deh bawa baby Hilya ke sini. Begitu capek ngegendong, dia bisa kuletakin di meja sebelah. Nggak perlu khawatir juga kalau Hilya rewel terus ngeganggu pengunjung lain, karena emang nggak ada pengunjung lain. Tapi untungnya sih kemarin Hilya anteng banget. :D

wafel 1

wafel 2

Oke, balik lagi ke Waffelicious. Dari namanya udah keliatan, menu utama di kafe ini adalah waffle. Tapi, waffle di sini beda loh dari yang lain. Yang ditawarkan Waffelicious itu waffle khas Hong Kong, katanya sih. Pas pesanan kami datang, ternyata bentuk waffle-nya emang beda. Permukaannya bulet-bulet gitu dan teksturnya agak keras. Aku sendiri pesan Aladdin (Rp 26 ribu) yang ada kismisnya di dalamnya plus es krim ‘numplek’ di atasnya, sedangkan suami pesan Durian Favorite (Rp 26 ribu) yang kerasa banget duriannya. Dua-duanya yummy dan lumayan bikin perut kenyang! Untuk minumnya, di sini cuma ada air mineral aja.

aladdin

durian

Makanan enak plus tempat yang baby friendly, kalau aku sih ‘yes’. :D

Waffelicious
Jl. Demangan Baru

0 comments

World, Please Meet Baby Hilya!

Alhamdulillah, akhirnya bayiku lahir juga hari Jumat, 14 Agustus 2015 (29 Syawal 1436 H) kemarin. :’)

Waktu hamil, aku suka baca blog orang tentang proses persalinan mereka. Semua cerita mereka amazing dan lumayan ngasih gambaran tentang proses persalinan. Sekarang aku mau gantian cerita tentang proses kelahiran baby-ku, semoga juga bisa bermanfaat yah. :)

Kamis, 13 Agustus 2015

Udah lewat dua hari dari HPL bayiku, tapi aku masih belum ngerasain tanda-tanda persalinan. Aku bahkan udah janjian sama dokter kandunganku buat ‘memacu’ bayiku tanggal 15 Agustus nanti. Tapi ternyata, alhamdulillah Kamis jam 1 dini hari perutku mulai mules, bercak darah mulai keluar.

Habis subuh, suami langsung nganter aku ke rumah sakit. Pas diperiksa dalam, ternyata baru bukaan 1, padahal rasa mulesnya udah lumayan bikin meringis nggak karuan. :| Aku terus disuruh nunggu di ruang observasi, nanti empat jam kemudian bakal dicek perkembangannya.

Jam 10 pagi, bidan pun dateng buat periksa dalam lagi. Dan ternyata… baru bukaan 1 menuju 2. Tapi ngeliat frekuensi kontraksiku yang lumayan sering, aku disuruh nunggu lagi dan pesen kamar.

Jam 2 siang, aku diperiksa dalam lagi. Hasilnya… baru bukaan 2. Padahal aku udah mulai nangis-nangis itu, daaan bukaannya nggak nambah-nambah sampai malem. T.T Oiya, pas bukaan 2 itu aku sempet muntah tiga kali, jadi aku harus diinfus dan dikasih obat mual.

Jam 9 malem, akhirnyaaa bukaanku nambah jadi bukaan 4. Terus pas dicek lagi jam 10 malem, langsung nambah jadi bukaan 8! Ternyata emang yang lama itu nunggu dari bukaan 1 sampai 4, habis itu cepet.

Tapi oh tapi, setelah itu ternyata kontraksiku justru menurun, bukaannya nggak nambah-nambah lagi. Dokter akhirnya mutusin buat ngasih obat via infus untuk menstimulasi kontraksi. Mulai deh habis itu sakitnya nggak tertahankan. Aku bahkan sempet keceplosan bilang kepengin caesar aja saking nggak tahannya. T.T Mulai bukaan 8 tuh rasanya nggak cuma sakit kontraksi, tapi juga kebelet pup. Kebelet banget banget bangeeet, tapi harus ditahan, belum boleh dikeluarin. Pas bukaan 8 ini juga ketubanku pecah, tapi tetep belum boleh ngeden alias mengejan.

Jumat, 14 Agustus 2015

Sekitar jam 12 malem, bukaanku nambah jadi bukaan 9. Kebelet pupnya jadi berkali-kali lipat lebih dahsyat, rasanya udah di ujung bangeeet, beberapa kali aku sempet kelepasan ngeden. Untung ada suami sama mamaku yang setia nemenin dan merelakan tangan mereka kucakar-cakar. ;D

Menjelang jam 1 dini hari, dokterku dateng. Aku langsung minta buat ngeden, beliau cuma senyum santai sambil nyuruh tarik napas. Sementara itu para bidan langsung nyiapin peralatan persalinan. Setelah semuanya siap, akhirnya aku dibolehin ngeden. “Tarik napas panjang, terus ngeden panjang kayak udah seminggu nggak BAB, ngedennya tanpa suara ya,” gitu kira-kira instruksi dokterku.

Rasanya nggak sampai sepuluh menit ngeden, bayiku udah lahir! Waktu itu jam 00.55, alias kurang lebih 24 jam sejak aku mulai ngerasain mules. Rasanya langsung campur aduk, antara lega, bahagia, terharu, penasaran lihat bayiku, nggak percaya sanggup melewati semua ini. *hahah lebaay* Bayiku terus langsung ditaruh di atas dadaku buat IMD.

Yah, begitulah kira-kira proses persalinanku ngelahirin bayi perempuan cantik dengan berat 3,2 kg dan panjang 49 cm. Aku sama suami sepakat ngasih dia nama Aisha Hilya. Aisha diambil dari nama istri yang paling dicintai Nabi Muhammad SAW, Hilya artinya perhiasan. Harapannya, Hilya bisa punya sifat-sifat mulia seperti Aisha r.a. dan jadi perhiasan dunia buat orangtuanya, amiiin. :)

Aisha Hilya

Aisha Hilya

*Kali-kali aja ada yang pengin tau, persalinanku ditangani sama Dokter Ayu, tempatnya di RS Sakina Idaman, Jogja. Beliau dokter yang sangat pro persalinan normal. Untuk biaya totalnya, kemarin aku habis sekitar Rp 5,9 juta. Kalo ngelahirinnya caesar, denger-denger selisihnya sekitar Rp 10 juta, jadi Rp 15 jutaan mungkin ya. Semoga bermanfaat. ;)

0 comments

Perlengkapan Newborn Baby

Nggak kerasa banget, udah sembilan bulan aku hamil. Semua barang keperluan si dedek insya Allah udah siap, tinggal deg-degan aja nunggu doi mbrojol. Nah, sesuai janji di posting-an sebelumnya, aku mau share perlengkapan bayi apa aja yang mesti disiapin untuk menyambut kelahiran si dedek.

Here they are…

Pakaian

Baju lengan panjang – 6 buah
Baju lengan pendek – 6 buah
Celana panjang – 6 buah
Celana pendek – 6 buah (boleh-boleh aja sih kalau mau nyicil beli celana dari sekarang, tapi pada kenyataannya bayi baru lahir pakenya popok)
Topi – 1 buah
Tatak iler – 3 buah (sampe sekarang tatak ilernya masih belum kepake :|)
Popok kain – 6 buah 1 lusin
Popok sekali pakai – 1 pak
Sarung tangan – 3 pasang
Sarung kaki – 3 pasang

Perlengkapan Mandi

Bak mandi – 1 buah
Sabun & sampo bayi (aku beli yang 2 in 1) – 1 buah
Lotion bayi – 1 buah (sampe sekarang aku masih nggak tau ini kegunaannya apa)
Baby oil – 1 buah
Bedak bayi – 1 buah
Handuk bayi – 1 buah
Sisir bayi – 1 buah
Tisu basah – 1 botol
Waslap – 2 buah
Kapas – 1 pak
Kain kasa – 1 pak (pusar bayi ternyata lebih baik dibiarin terbuka daripada ditutup kain kasa)

Perlengkapan Tidur

Bantal peang – 1 buah
Selimut – 1 buah
Selimut bertopi – 1 buah
Kain bedong – 6 buah
Alas ompol – 6 buah
Perlak – 2 buah (1 besar, 1 kecil)

Lain-lain

Botol susu – 1 buah (bayi baru lahir sebaiknya jangan minum pake botol karena bisa bikin bingung puting, kalau mau ngasihin ASIP mending pake sendok atau cup feeder)
Tas perlengkapan bayi – 1 buah

Kira-kira begitulah daftarnya. Untuk bujetnya, siapin minimal satu jeti kalau belanjanya di Jogja. Kalau di Jakarta mungkin lebih mahal lagi. :D Aku sendiri belinya di Clandys (Jalan Magelang) dan Kin Kin (Jalan Diponegoro) Jogja. Yang mehong-mehong kayak box bayi dan stroller emang sengaja belum kubeli, nunggu habis lahiran aja pas jenis kelaminnya si dedek udah jelas.

Insya Allah, nanti habis lahiran daftar di atas bakal kuperbarui. Siapa tau kan ternyata masih ada yang kurang, atau malah ada barang-barang yang kurang perlu buat newborn baby. Daftar di atas udah kurevisi yah. :D

Selamat menunggu kelahiran si dedek yah, mommies yang senasib sama aku! :D

Pages:«12345678...60»