Starin Sani

0 comments

World, Please Meet Baby Hilya!

Alhamdulillah, akhirnya bayiku lahir juga hari Jumat, 14 Agustus 2015 (29 Syawal 1436 H) kemarin. :’)

Waktu hamil, aku suka baca blog orang tentang proses persalinan mereka. Semua cerita mereka amazing dan lumayan ngasih gambaran tentang proses persalinan. Sekarang aku mau gantian cerita tentang proses kelahiran baby-ku, semoga juga bisa bermanfaat yah. :)

Kamis, 13 Agustus 2015

Udah lewat dua hari dari HPL bayiku, tapi aku masih belum ngerasain tanda-tanda persalinan. Aku bahkan udah janjian sama dokter kandunganku buat ‘memacu’ bayiku tanggal 15 Agustus nanti. Tapi ternyata, alhamdulillah Kamis jam 1 dini hari perutku mulai mules, bercak darah mulai keluar.

Habis subuh, suami langsung nganter aku ke rumah sakit. Pas diperiksa dalam, ternyata baru bukaan 1, padahal rasa mulesnya udah lumayan bikin meringis nggak karuan. :| Aku terus disuruh nunggu di ruang observasi, nanti empat jam kemudian bakal dicek perkembangannya.

Jam 10 pagi, bidan pun dateng buat periksa dalam lagi. Dan ternyata… baru bukaan 1 menuju 2. Tapi ngeliat frekuensi kontraksiku yang lumayan sering, aku disuruh nunggu lagi dan pesen kamar.

Jam 2 siang, aku diperiksa dalam lagi. Hasilnya… baru bukaan 2. Padahal aku udah mulai nangis-nangis itu, daaan bukaannya nggak nambah-nambah sampai malem. T.T Oiya, pas bukaan 2 itu aku sempet muntah tiga kali, jadi aku harus diinfus dan dikasih obat mual.

Jam 9 malem, akhirnyaaa bukaanku nambah jadi bukaan 4. Terus pas dicek lagi jam 10 malem, langsung nambah jadi bukaan 8! Ternyata emang yang lama itu nunggu dari bukaan 1 sampai 4, habis itu cepet.

Tapi oh tapi, setelah itu ternyata kontraksiku justru menurun, bukaannya nggak nambah-nambah lagi. Dokter akhirnya mutusin buat ngasih obat via infus untuk menstimulasi kontraksi. Mulai deh habis itu sakitnya nggak tertahankan. Aku bahkan sempet keceplosan bilang kepengin caesar aja saking nggak tahannya. T.T Mulai bukaan 8 tuh rasanya nggak cuma sakit kontraksi, tapi juga kebelet pup. Kebelet banget banget bangeeet, tapi harus ditahan, belum boleh dikeluarin. Pas bukaan 8 ini juga ketubanku pecah, tapi tetep belum boleh ngeden alias mengejan.

Jumat, 14 Agustus 2015

Sekitar jam 12 malem, bukaanku nambah jadi bukaan 9. Kebelet pupnya jadi berkali-kali lipat lebih dahsyat, rasanya udah di ujung bangeeet, beberapa kali aku sempet kelepasan ngeden. Untung ada suami sama mamaku yang setia nemenin dan merelakan tangan mereka kucakar-cakar. ;D

Menjelang jam 1 dini hari, dokterku dateng. Aku langsung minta buat ngeden, beliau cuma senyum santai sambil nyuruh tarik napas. Sementara itu para bidan langsung nyiapin peralatan persalinan. Setelah semuanya siap, akhirnya aku dibolehin ngeden. “Tarik napas panjang, terus ngeden panjang kayak udah seminggu nggak BAB, ngedennya tanpa suara ya,” gitu kira-kira instruksi dokterku.

Rasanya nggak sampai sepuluh menit ngeden, bayiku udah lahir! Waktu itu jam 00.55, alias kurang lebih 24 jam sejak aku mulai ngerasain mules. Rasanya langsung campur aduk, antara lega, bahagia, terharu, penasaran lihat bayiku, nggak percaya sanggup melewati semua ini. *hahah lebaay* Bayiku terus langsung ditaruh di atas dadaku buat IMD.

Yah, begitulah kira-kira proses persalinanku ngelahirin bayi perempuan cantik dengan berat 3,2 kg dan panjang 49 cm. Aku sama suami sepakat ngasih dia nama Aisha Hilya. Aisha diambil dari nama istri yang paling dicintai Nabi Muhammad SAW, Hilya artinya perhiasan. Harapannya, Hilya bisa punya sifat-sifat mulia seperti Aisha r.a. dan jadi perhiasan dunia buat orangtuanya, amiiin. :)

Aisha Hilya

Aisha Hilya

*Kali-kali aja ada yang pengin tau, persalinanku ditangani sama Dokter Ayu, tempatnya di RS Sakina Idaman, Jogja. Beliau dokter yang sangat pro persalinan normal. Untuk biaya totalnya, kemarin aku habis sekitar Rp 5,9 juta. Kalo ngelahirinnya caesar, denger-denger selisihnya sekitar Rp 10 juta, jadi Rp 15 jutaan mungkin ya. Semoga bermanfaat. ;)

0 comments

Perlengkapan Newborn Baby

Nggak kerasa banget, udah sembilan bulan aku hamil. Semua barang keperluan si dedek insya Allah udah siap, tinggal deg-degan aja nunggu doi mbrojol. Nah, sesuai janji di posting-an sebelumnya, aku mau share perlengkapan bayi apa aja yang mesti disiapin untuk menyambut kelahiran si dedek.

Here they are…

Pakaian

Baju lengan panjang – 6 buah
Baju lengan pendek – 6 buah
Celana panjang – 6 buah
Celana pendek – 6 buah (boleh-boleh aja sih kalau mau nyicil beli celana dari sekarang, tapi pada kenyataannya bayi baru lahir pakenya popok)
Topi – 1 buah
Tatak iler – 3 buah (sampe sekarang tatak ilernya masih belum kepake :|)
Popok kain – 6 buah 1 lusin
Popok sekali pakai – 1 pak
Sarung tangan – 3 pasang
Sarung kaki – 3 pasang

Perlengkapan Mandi

Bak mandi – 1 buah
Sabun & sampo bayi (aku beli yang 2 in 1) – 1 buah
Lotion bayi – 1 buah (sampe sekarang aku masih nggak tau ini kegunaannya apa)
Baby oil – 1 buah
Bedak bayi – 1 buah
Handuk bayi – 1 buah
Sisir bayi – 1 buah
Tisu basah – 1 botol
Waslap – 2 buah
Kapas – 1 pak
Kain kasa – 1 pak (pusar bayi ternyata lebih baik dibiarin terbuka daripada ditutup kain kasa)

Perlengkapan Tidur

Bantal peang – 1 buah
Selimut – 1 buah
Selimut bertopi – 1 buah
Kain bedong – 6 buah
Alas ompol – 6 buah
Perlak – 2 buah (1 besar, 1 kecil)

Lain-lain

Botol susu – 1 buah (bayi baru lahir sebaiknya jangan minum pake botol karena bisa bikin bingung puting, kalau mau ngasihin ASIP mending pake sendok atau cup feeder)
Tas perlengkapan bayi – 1 buah

Kira-kira begitulah daftarnya. Untuk bujetnya, siapin minimal satu jeti kalau belanjanya di Jogja. Kalau di Jakarta mungkin lebih mahal lagi. :D Aku sendiri belinya di Clandys (Jalan Magelang) dan Kin Kin (Jalan Diponegoro) Jogja. Yang mehong-mehong kayak box bayi dan stroller emang sengaja belum kubeli, nunggu habis lahiran aja pas jenis kelaminnya si dedek udah jelas.

Insya Allah, nanti habis lahiran daftar di atas bakal kuperbarui. Siapa tau kan ternyata masih ada yang kurang, atau malah ada barang-barang yang kurang perlu buat newborn baby. Daftar di atas udah kurevisi yah. :D

Selamat menunggu kelahiran si dedek yah, mommies yang senasib sama aku! :D

0 comments

My Third Trimester

The finish line is in sight! Sekarang usia kehamilanku udah 35 minggu, tinggal beberapa minggu lagi menuju hari H persalinan. *dagdigdug

Mumpung masih sanggup nge-blog, aku mau share apa aja yang kualamin di trimester ketiga ini.

- Back pain

Mungkin karena perut makin gede dan berat, sekarang duduk jadi makin nggak nyaman. Rasanya punggung jadi cepet pegel.

Tips: Kalau duduk, aku pribadi sih lebih nyaman dengan posisi tegak tapi tetep bersandar. Kalau tetep pegel, saatnya minta suami buat mijitin. ;)

- Wasir

Di trimester kedua kemarin, aku sempet ngalamin BAB berdarah. Itu ternyata baru wasir tahap cemen. Di trimester ketiga ini, muncul benjolan di (maaf) lubang anus yang sakitnyaaa, deuuuh, bikin pusying pala Barbie! Membesarnya rahim ternyata meningkatkan tekanan pada vena di bawah rahim, yang ujung-ujungnya bisa menyebabkan wasir.

Tips: Aku kemarin ngobatinnya pakai salep Borraginol-N. Sembuhnya kurang lebih seminggu setelah pemakaian super-rutin, tiap habis mandi dan kencing diolesin ke wasirnya.

- Makin sering pipis

Kayaknya baru lima menit yang lalu pipis, eh udah kebelet lagi, hahaha.

Tips: Ya udah sih pipis lagi aja, jangan ditahan…

- Beli perlengkapan bayi

Memasuki kehamilan 7 bulan, aku mulai nyicil beli perlengkapan bayi. Banyak juga yaah ternyata habisnya, hahaha. Insya Allah aku bakal bikin posting-an tersendiri tentang perlengkapan awal apa aja yang mesti dibeli untuk menyambut kehadiran si dedek.

Tips: Harus bikin list dulu sebelum pergi belanja-belanji!

- Jalan-jalan pagi

Banyak yang nyaranin buat sering jalan-jalan pagi di trimester ketiga. Aku sendiri cuma di awal trimester tiga aja rajin jalan-jalan pagi, habis itu… emm… :|

Tips: Kata dokterku sih nggak mesti pagi, jalan-jalan cantik di mal gitu juga nggak masalah. Yang penting banyak jalan-jalan. Tapi kalau mau jalan-jalan pagi, yang paling bagus itu antara jam 6 sampai jam 7, soalnya mataharinya masih mengandung vitamin D.

- Puasa

Bulan Ramadan tahun ini datang saat aku hamil bulan kedelapan. Aku sempet puasa seminggu, sebelum kemudian magku kambuh dan terpaksa stop puasa.

Tips: Sebenernya boleh banget puasa pas hamil gede gini. Tapi kata dokterku, tiap kontrol harus dicek, berat bayinya tetep nambah nggak, air ketubannya tetep banyak nggak, gitu-gitu. Kalau semuanya oke, puasanya boleh diterusin. Oh iya, kalau puasa, minumnya harus banyak karena itu ngaruh ke air ketubannya.

Sebagian ibu hamil katanya mulai ngalamin kontraksi palsu di trimester tiga ini, tapi aku sendiri sama sekali belum ngerasain. Ada juga yang udah mulai keluar ASI-nya, tapi aku juga belum tuh. Yah, yang penting sejauh ini kata dokternya bayiku sehat dan normal. Semoga aja bisa terus sehat sampai hari kelahirannya nanti, amiiin!

0 comments

Pelangi dan Toleransi

Beberapa hari lalu pemerintah Amerika melegalkan pernikahan sejenis. Orang-orang Indonesia pun ikutan heboh, terlihat dari beraneka status di media sosial dan profile picture yang pada diganti menjadi berwarna pelangi.

Wajar aja sih menurutku kalau yang di sini ikutan rame. Keputusan Amerika ini bisa aja mempengaruhi negara-negara lain untuk membuat keputusan serupa. Atau paling enggak, keputusan ini bikin kaum LGBT jadi merasa lebih diakui, orang-orang jadi makin toleran, yang pada akhirnya bisa mendorong jumlah kaum ini untuk terus bertambah. Dan ini nggak boleh dibiarin, menurutku.

Mungkin udah banyak yang ngingetin, perbuatan berhubungan dengan sesama jenis ini dilarang dalam agama Islam. Ada beberapa ayat dalam Al Quran yang menceritakan tentang kaumnya Nabi Luth yang berperilaku seperti ini, kemudian akhirnya diazab oleh Allah. Tapi, yah, mungkin justru karena udah terlalu banyak yang ngingetin itu, pada akhirnya malah banyak orang muslim yang cuek aja. Atas nama cinta, sebagian orang tetap mendukung pernikahan sejenis. Being gay is genetic, they said. Ada juga yang nggak setuju, tapi atas nama toleransi, mereka memilih bersikap permisif. Pertanyaannya, apakah toleran adalah sikap yang seharusnya ditunjukkan umat muslim dalam situasi seperti ini?

Dulu, aku juga pasti bakal memilih bersikap toleran. Bukan toleran sih sebenernya, tapi cari aman, hehe. Daripada ribut, mending toleran, kan? Tapi ternyata, bukan kayak gitu konsep yang diajarkan dalam Islam. Islam bukan agama yang ‘lo-lo, gue-gue’. Kalau melihat orang lain berbuat keburukan, dan kita diam aja, kita ikut dosa. Kesannya resek, ya? Tapi justru itu tandanya sayang. :p

Masih inget kan kasus Angeline? Waktu orang-orang di sekitarnya ngaku kalau mereka sebenarnya sadar ada keanehan pada diri bocah ini, langsung deh pelaku media sosial pada ribut. “Angeline mungkin masih hidup bila semua orang di dekatnya lebih peduli,” begitu kurang lebih pendapat mereka. Well, mungkin orang-orang di sekitar Angeline bukannya nggak peduli, mereka cuma nggak mau aja nyampurin urusan orang lain. Nggak mau ribut. Cari aman. Hasilnya?

Nah, sekarang coba bayangin kalau orang-orang juga pada cari aman dengan bersikap toleran sama kasus LGBT ini. Pada saat anak kita beranjak dewasa kelak, bisa-bisa hal ini udah dianggap amat sangat lumrah, jauh lebih lumrah dibanding sekarang. Kita sebagai orangtua pasti bakal kelabakan sendiri seandainya-naudzubillahimindzalik-anak kita tiba-tiba membuat pengakuan, “Mom, I’m gay/lesbian…” Duarrr! Dan pada saat itu terjadi, semuanya udah terlambat. Kita cuma bisa menyesali sikap toleran kita dulu.

Oke, jadi jelas yah, dalam hal ini kita nggak bisa bersikap toleran. Tapiii, kalau mau ngingetin orang lain juga harus ada sopan santunnya. Ingat, jangan benci orangnya, tapi perbuatannya. Kalau kebetulan ada teman yang gay, kita nggak harus musuhin atau jauh-jauh dari dia, kok. Justru kita harus rangkul dia, ajak dia kembali ke jalan yang benar. Kalaupun gagal, paling nggak kita udah berusaha.

Toleransi itu baik. Tapi kalau berkaitan dengan hal-hal yang dilarang agama, bukan sikap toleransi yang dibutuhkan, melainkan peduli dan mengingatkan dengan sopan. :)

5
1 comments

Minke Dessert Bar

Gerai dessert ini baru membuka cabang keduanya di Jogja, yaitu di Jalan Monjali, setelah sebelumnya cuma ada di Jalan Gambir. Lumayan deket sama rumah, aku akhirnya ke gerai baru Minke, Selasa (9/6) minggu lalu.

Dari luar sih udah keliatan tempatnya cukup luas. Begitu masuk, kita bisa pilih mau duduk di area lesehan atau di kursi. Interiornya, yaah, lumayan lucu dan nyamanlah dengan lampu-lampu kecil yang digantung, walaupun nggak istimewa-istimewa banget.

3

4

Begitu membuka daftar menunya, ternyata harga es krim dan es serut yang ditawarkan lumayan terjangkau, mulai dari Rp 15 ribu. Aku akhirnya pesan Red Bean Ice Cream (Rp 15 ribu), sementara suamiku pesan Patbingsu (Rp 16 ribu).

Nggak pake lama, pesanan kami pun datang. Pesananku terlihat sangat menggoda: kacang merah dengan tiga scoop es krim di atasnya yang ditaburi kacang. Pesanan suamiku juga keliatan seger: kacang merah dan buah-buahan dengan corn flakes di atasnya. Setelah diicip-icip, lumayan enak sih, tapi sayang banget jenis es krim di pesananku ternyata bukan es krim yang lembut itu loooh. Yah maklum aja deh, soalnya kan harganya terjangkau. Patbingsu-nya suamiku juga seger, red bean-nya kerasa banget. Tapi kalau menurutku sih masih lebih enak Red Bean Ice Cream yang kupesan. :p

1

2

Tempat lumayan, rasa lumayan, harga terjangkau. Cukup memenuhi lah yaa buat jadi tempat nongkrong cantik bareng temen-temen.

Minke Dessert Bar
Jl. Monjali 106a

Pages:«123456789...60»