Starin Sani

0 comments

NHW#1_Starin Sani : Islamic Parenting

Kalo ditanya jurusan ilmu apa yang ingin saya tekuni saat ini, yang langsung terlintas di pikiran adalah ilmu parenting dengan pendekatan agama. Kutipan tulisan Bunda Kaska berikut rasanya pas sekali untuk menjelaskan alasannya.

Seorang ibu insya Allah ga akan ada NIAT menjerumuskan anaknya ke sesuatu yang mudharat apalagi SENGAJA ingin mencelakakan dunia akherat anak-anaknya.

Tapi… seorang ibu tanpa bekal agama saat mendidik anak sangat mungkin melakukan hal yang sebaliknya.

Sedih ya, merasa sudah mendidik anak dengan baik, tapi ternyata didikan kita nggak sejalan dengan ajaran agama. Mengikutkan anak ke banyak les ini-itu untuk mengejar prestasi duniawi, sampai-sampai anak sering terlewat sholatnya. Sering memperdengarkan musik alih-alih lantunan Quran sejak anak masih bayi, padahal dalam Islam musik itu haram hukumnya. Biasa saja ketika anak perempuan tidak berjilbab meski sudah waktunya, karena toh teman seumurannya banyak yang belum berjilbab juga. Dan masih banyak lagi contoh lainnya.

Karena itulah, bagi saya penting untuk belajar ilmu parenting yang berlandaskan agama, tidak hanya sekadar parenting saja. Usaha saya sejauh ini adalah dengan membaca buku-buku parenting islami, bergabung dalam grup parenting WhatsApp yang diasuh Bu Wina Risman yang banyak menggunakan pendekatan agama, juga mem-follow para pakar di bidang parenting islami seperti Kiki Barkiah dan Harry Santosa. Saya juga berusaha memperdalam ilmu agama secara umum, baik melalui video ceramah di YouTube maupun datang langsung ke kajian meski belum bisa rutin. Ke depannya, selain usaha-usaha yang sudah saya sebutkan tadi, saya ingin lebih sering lagi datang ke kajian, terutama yang topiknya tentang parenting.

Mengenai adab menuntut ilmu, wah, PR saya banyak sekali. Yang paling utama, saya ingin berusaha menghilangkan sikap merasa sudah tahu saat mendapat ilmu yang mirip-mirip dengan yang sudah pernah didapat sebelumnya. Semoga Allah selalu memberikan bimbinganNya.

Note : posting-an ini ditulis untuk memenuhi Nice Homework #1 di program matrikulasi Institut Ibu Profesional (IIP)

1 comments

Dapat Dolar dari Desain (Even a Newbie Designer Can Try!)

Udah setahun ini aku dapet penghasilan bulanan dari ngedesain, padahal aku nggak ada background sekolah desain, cuma punya suami desainer aja, hihihi. Setelah terbukti menghasilkan, aku ngajak adikku buat ikut nyobain. Adikku nih lebih minim lagi pengalaman ngedesainnya dibanding aku, tapiii ternyata di bulan pertama pun dia langsung bisa menghasilkan puluhan dolar, dan bulan berikutnya dapet ratusan dolar. Jadi udah terbukti yaa, insya Allah siapa pun bisa nyobain cara-cara berikut ini.

1. Jualan desain di situs print-on-demand (POD)

Jadi, di luar negeri sana ada banyak situs print-on-demand yang mengandalkan desainer lepas buat jualan di situsnya. Nanti kita tinggal upload desain, trus kalo ada yang pengin beli kaos, mug, casing HP, dsb dengan desain buatan kita, si situs inilah yang bertugas bikin produknya. Kita tinggal santai terima komisi. Enak bangetlah pokoknya, apalagi kalo desain kita udah banyak. Misal di bulan ini kita sama sekali nggak ngedesain pun, dolar bisa terus mengalir kalo desain-desain lama kita ada yang beli. Komisi per kaosnya emang cuma sekitar $2 sampai $4 aja sih, tapi kalo kita mau nyeriusin (punya banyak akun di situs-situs POD dan rajin upload desain baru), nggak mustahil kita bisa dapet sampe ribuan dolar per bulannya. Beberapa situs yang udah aku cobain dan terbukti menghasilkan yaitu teepublic.com dan redbubble.com.

Tips biar laku:

Buka halaman trending, popular, atau apalah namanya di situs POD tempat kita buka lapak. Lihat desain apa yang banyak muncul di halaman itu. Pas pemilihan presiden AS kemarin misalnya, kebanyakan desain yang trending temanya nggak jauh-jauh dari election. Ya udah, bikin deh desain seputar itu. Semakin cepat kita menangkap tren dan bikin desainnya, insya Allah peluang lakunya lebih besar karena belum banyak saingan desain serupa. Percayalah, urusan kualitas desain itu nomor dua. Yang penting lagi trending!

2. Ikut lomba desain logo

Biasanya desainer profesional udah pada tau nih. Jadi di luar sana ada banyak situs yang menawarkan aneka lomba logo yang bisa diikuti siapa aja. Kalo aku biasanya ikut yang di 99designs.com. Di situs ini aja setiap harinya ada ratusan lomba yang terbuka untuk kita ikuti. Peserta lombanya juga banyak sih, tapi tenang aja, desain itu kan relatif. Yang menurut kita bagus belum tentu disukai penyelenggara lomba, begitu juga sebaliknya. Jadi desainer newbie pun tetap punya kesempatan buat menang! Untuk hadiahnya sendiri bervariasi di setiap situs, kalo di 99designs, juara lomba logo dapat hadiah minimal $190 (bisa lebih, tergantung penyelenggara lombanya).

Tips biar menang:

Kalo menurutku jam terbang lumayan pengaruh sih, bukan jam terbang ngedesain, tapi jam terbang ikut lomba desain, hehe. Karena dengan ikut banyak lomba, kita jadi tau style desain kita itu cocoknya buat ikutan lomba yang gimana. Kita jadi lebih bisa baca gimana peluang menang kita pas mau ikut sebuah lomba. Pas lombanya pun kita jadi tau kapan harus terus berjuang, kapan harus segera give up dan cari kontes lain, daripada buang-buang waktu di kontes yang lama. Tips lain, rajin ngumpulin revisi kalo diminta, dan nggak gampang nyerah. Aku nih baru menang untuk pertama kalinya di lomba ke-16 yang aku ikuti, hihihi.

GENERAL TIPS

Gajian dolar emang bikin ngiler, tapi nggak usah terlalu ngoyo yaa cari duitnya. Usaha emang harus, tapi mesti dibarengi juga dengan banyak-banyak beribadah merayu Yang Maha Memberi Rezeki. Karena rezeki itu Allah yang ngasih. Desain kita jelek pun tetep bisa laku atau menang lomba jika Allah menghendaki.

Notes

Buat yang belum punya Paypal, harus bikin dulu ya kalo mau dolarnya ditransfer ke rekening. :D Tinggal sign up aja di paypal.com, nanti di situ kita bakal disuruh ngisi nomor kartu kredit. Kalo nggak punya kartu kredit ya Alhamdulillah, terhindar dari utang dan riba. :) Kita tetep bisa bikin Paypal kok dengan beli Virtual Credit Card (VCC) yang banyak dijual online. Dulu aku beli sekitar Rp 80.000 untuk masa berlaku 2 tahun. Nah, nanti nomor VCC ini yang kita masukin di Paypal. Kalo bingung, tanya aja gimana cara bikin Paypal ke masnya yang jual VCC, biasanya mereka dengan senang hati mau ngasih petunjuk kok.

Selamat berburu dolar!

c360_2016-10-01-21-08-19-649
0 comments

Rumah Main Anak

c360_2016-10-01-21-08-19-649

Sering nggak sih bingung mesti berkegiatan apa lagi bareng anak? Tentunya yang positif, asik, dan nggak perlu keluar duit banyak, hihihi. Nah, buat mommies yang sering bingung juga kayak aku, buku ini bisa menjawab kebingungan kita lho, Mom!

Dari judulnya mungkin udah bisa ditebak, buku ini isinya aaall about mainan anak. Mayoritas isinya emang tentang itu sih, tapi lebih lengkap lagi. Buku ini dibagi berdasar tahapan usia, mulai dari 0-3 bulan, 3-6 bulan, 6-9 bulan, 9-12 bulan, 1-2 tahun, sampai 2-3 tahun. Nah, di setiap tahapan usia, awalnya dijelasin dulu parameter perkembangan anak pada usia tersebut, setelah itu baru deh dipaparin permainan apa aja yang bisa menunjang anak untuk mencapai parameter tadi. Jadi misalnya untuk anak 1 tahun kita bisa bikin permainan basket ala-ala karena di usia ini anak diharapkan bisa melempar bola ke depan. Totalnya, ada RATUSAN (maaf untuk tepatnya aku nggak ngitung ;p) permainan yang ditawarkan buku ini. Wiih, that’s A LOT kan yaa.

Eits, tapi nggak cuma itu aja. Di bagian akhir, Julia Sarah Rangkuti selaku penulis juga melampirkan contoh agenda bermain anak. Iya, bermain ternyata juga perlu dibikinin jadwalnya, Mom. Misal di umur 13 bulan, hari Senin minggu pertama agendanya latihan berjinjit, besoknya pengenalan mata, besoknya lagi baca kisah Nabi Muhammad, dst dibikin dalam bentuk tabel gitu. Dengan bikin agendanya, kita pun jadi tau persis tujuan apa yang pengin dicapai dari setiap permainan, dan bisa seimbang dalam ngasih stimulus, jadi nggak mensitumulus motorik kasar mulu, atau kognitifnya mulu, atau seni mulu misalnya. Dengan bikin agenda, kita juga bisa jadi lebih prepare. Misal untuk latihan berjinjit, kita bisa pakai permainan memetik bola atau meraih bintang. Karena udah diagendakan sebelumnya, dari jauh-jauh hari kita udah bisa mulai nyiapin peralatan yang dibutuhkan buat permainan itu.

Nilai plus lain, buku ini full color dan dilengkapi foto-foto, jadi kita pun punya bayangan permainan-permainannya kayak apa. Kalo menurut aku sih buku setebal 333 halaman ini recommended banget, terutama buat ibu-ibu yang sehari-harinya full di rumah ngurus anak. Aku bahkan agak nyesel loh baru beli buku ini pas Hilya umur 11 bulan, kelewatan banyak mainannn dehhh. Buat yang anaknya udah di atas 3 tahun, ada juga tuh buku Rumah Main Anak 2. Walaupun belum beli, tapi kayaknya recommended juga. xD

1 comments

Menu BLW 6 Bulan

Buat mommies yang bentar lagi bayinya mulai masa MPASI, satu hal yang pasti bikin puyeng adalah masalah menu. Apalagi buat yang pengin pakai metode BLW (Baby-led Weaning), kayaknya masih dikit ya buku panduannya. Sejauh ini cuma buku Baby-led Weaning-nya Gill Rapley yang jadi kitab utama, CMIIW. Karena itulah, di sini aku mau share menu BLW-nya Hilya selama bulan pertama MPASI kemarin. Semoga aja bisa membantu buibu sekalian dalam menyusun menu. :D

Sebelumnya, aku mau ngejelasin sekilas, BLW adalah metode MPASI yang menyerahkan sepenuhnya proses penyapihan kepada sang bayi. The baby is the captain! Jadi tugas kita sebagai ibu hanyalah menyodorkan berbagai jenis makanan sehat, selanjutnya terserah si bayi mau ambil dan makan makanannya atau enggak. Emangnya bayi bisa makan sendiri? Makanan padat pula? Emang nggak bahaya? Yah, silakan Googling sendiri jawabannya ya buibu, saya di sini pengin fokus ngomongin menu, hehehe.

Nah, selayaknya ibu-ibu teladan lainnya (widiiiw), aku juga bikin tuh yang namanya daftar menu sebulan. Tapi pada kenyataannya, banyak menu yang nggak sesuai jadwal. :D Ya habisnya, kalau ada buah yang hampir busuk, masa nggak didahuluin pemberiannya? Kalau stok sayurnya masih ada, masa nggak dihabisin dulu? Kalau mertua ngebeliin tahu-tempe, masa dianggurin? Dan untungnya, metode BLW ini emang sangat fleksibel dan memudahkan. Semua yang ada di kulkas, asal sehat, bisa diberikan ke bayi. :D Nggak perlu ribet menghaluskan atau ngeblender, tinggal potong dan kukus kalau perlu. Nggak ada aturan empat hari harus makan menu yang sama, karena prinsipnya justru mengenalkan sebanyak mungkin jenis makanan ke bayi. Kecuali makanan yang kira-kira mengandung alergi loh ya, seperti telur dan seafood, sebaiknya memang diawasi dulu respons si bayi.

Ya udah deh nggak usah banyak cingcong, nih dia daftar menu bikinanku dan menu yang kusajikan pada kenyataannya.

Rencana Menu BLW

Menu BLW – Rencana

Menu BLW - Kenyataannya

Menu BLW – Kenyataannya

Kali-kali aja ada yang penasaran sama respons baby-ku terhadap makanan-makanan di atas, bisa cus ke IG aku @starinsani, hihihi. Anyway, semoga lancar BLW-nya yah, Mam!

1 comments

Pijat dan Spa Bayi di Jogja

Buat mommies di Jogja yang pengin ajak bayinya pijat atau spa, berikut ini beberapa tempat yang bisa jadi pilihan.

1. Nismara Baby Spa Jogja

Buat yang pengin bawa bayinya pijat, Nismara menawarkan aneka pijat dengan manfaat masing-masing, mulai dari yang bikin bayi tidur lebih nyenyak sampai yang memperlancar BAB. Tarifnya bervariasi, mulai dari Rp 50 ribu. Waktu itu aku pilih pijat yang bikin tidur lebih nyenyak (Rp 50 ribu). Lama pijatnya sekitar 15 menit, dengan catatan bayinya nggak rewel loh ya. Kalau pengin spa di sini juga bisa, harganya Rp 100 ribu kalau nggak salah. Waktu itu bayiku beratnya masih kurang buat spa, jadi nggak nyobain spa-nya. Oh iya, kalau mau spa di sini, reservasi dulu via telepon minimal satu jam sebelumnya yah, karena mereka mesti nyiapin air hangatnya dulu. Untuk sementara, Nismara ada di Jalan Monjali no. 93. Iya, untuk sementara, tepatnya sampai akhir maret 2016, karena habis itu mereka pindah tempat. Pantengin aja terus Instagramnya @nismara_jogja buat tau update terbaru dari mereka.

2. Rainbow Family Salon & Spa 

Nah, kalau yang ini tempat spa rekomendasi sepupuku. Udah kelihatan dari namanya, tempat spa yang terletak di RUKO YAP Square blok B12 & 12A ini menawarkan layanan salon dan spa untuk keluarga, yang berarti kita pun bisa ikut pijat dan spa. Aku sendiri belum pernah ke sini sih, tapi kata sepupuku, tarifnya masih tergolong standar. Kalau dilihat dari foto-fotonya di internet, kayaknya tempatnya lumayan bagus. Untuk info layanan apa aja yang tersedia, bisa buka web-nya di rainbowsalonspa.com.

3. RS Sakina Idaman

Yang ini rumah sakit tempat baby-ku imunisasi. Rumah sakit yang berlokasi di Jl. Nyi Tjondrolukito no. 69 ini menawarkan layanan pijat untuk bayi dengan harga yang terjangkau, kalau nggak salah Rp 30 ribu aja. Tapi waktu dulu aku bawa baby-ku ke sini buat pijat, tukang pijatnya pas lagi berhalangan dateng. Mungkin sebaiknya telepon dulu kali ya sebelum ke sini, bisa ke nomor (0274) 582039.

Itu dia beberapa tempat pijat dan spa bayi di Jogja. Ada yang mau nambahin? :D