Starin Sani

0 comments

World, Please Meet Baby Hilya!

Alhamdulillah, akhirnya bayiku lahir juga hari Jumat, 14 Agustus 2015 (29 Syawal 1436 H) kemarin. :’)

Waktu hamil, aku suka baca blog orang tentang proses persalinan mereka. Semua cerita mereka amazing dan lumayan ngasih gambaran tentang proses persalinan. Sekarang aku mau gantian cerita tentang proses kelahiran baby-ku, semoga juga bisa bermanfaat yah. :)

Kamis, 13 Agustus 2015

Udah lewat dua hari dari HPL bayiku, tapi aku masih belum ngerasain tanda-tanda persalinan. Aku bahkan udah janjian sama dokter kandunganku buat ‘memacu’ bayiku tanggal 15 Agustus nanti. Tapi ternyata, alhamdulillah Kamis jam 1 dini hari perutku mulai mules, bercak darah mulai keluar.

Habis subuh, suami langsung nganter aku ke rumah sakit. Pas diperiksa dalam, ternyata baru bukaan 1, padahal rasa mulesnya udah lumayan bikin meringis nggak karuan. :| Aku terus disuruh nunggu di ruang observasi, nanti empat jam kemudian bakal dicek perkembangannya.

Jam 10 pagi, bidan pun dateng buat periksa dalam lagi. Dan ternyata… baru bukaan 1 menuju 2. Tapi ngeliat frekuensi kontraksiku yang lumayan sering, aku disuruh nunggu lagi dan pesen kamar.

Jam 2 siang, aku diperiksa dalam lagi. Hasilnya… baru bukaan 2. Padahal aku udah mulai nangis-nangis itu, daaan bukaannya nggak nambah-nambah sampai malem. T.T Oiya, pas bukaan 2 itu aku sempet muntah tiga kali, jadi aku harus diinfus dan dikasih obat mual.

Jam 9 malem, akhirnyaaa bukaanku nambah jadi bukaan 4. Terus pas dicek lagi jam 10 malem, langsung nambah jadi bukaan 8! Ternyata emang yang lama itu nunggu dari bukaan 1 sampai 4, habis itu cepet.

Tapi oh tapi, setelah itu ternyata kontraksiku justru menurun, bukaannya nggak nambah-nambah lagi. Dokter akhirnya mutusin buat ngasih obat via infus untuk menstimulasi kontraksi. Mulai deh habis itu sakitnya nggak tertahankan. Aku bahkan sempet keceplosan bilang kepengin caesar aja saking nggak tahannya. T.T Mulai bukaan 8 tuh rasanya nggak cuma sakit kontraksi, tapi juga kebelet pup. Kebelet banget banget bangeeet, tapi harus ditahan, belum boleh dikeluarin. Pas bukaan 8 ini juga ketubanku pecah, tapi tetep belum boleh ngeden alias mengejan.

Jumat, 14 Agustus 2015

Sekitar jam 12 malem, bukaanku nambah jadi bukaan 9. Kebelet pupnya jadi berkali-kali lipat lebih dahsyat, rasanya udah di ujung bangeeet, beberapa kali aku sempet kelepasan ngeden. Untung ada suami sama mamaku yang setia nemenin dan merelakan tangan mereka kucakar-cakar. ;D

Menjelang jam 1 dini hari, dokterku dateng. Aku langsung minta buat ngeden, beliau cuma senyum santai sambil nyuruh tarik napas. Sementara itu para bidan langsung nyiapin peralatan persalinan. Setelah semuanya siap, akhirnya aku dibolehin ngeden. “Tarik napas panjang, terus ngeden panjang kayak udah seminggu nggak BAB, ngedennya tanpa suara ya,” gitu kira-kira instruksi dokterku.

Rasanya nggak sampai sepuluh menit ngeden, bayiku udah lahir! Waktu itu jam 00.55, alias kurang lebih 24 jam sejak aku mulai ngerasain mules. Rasanya langsung campur aduk, antara lega, bahagia, terharu, penasaran lihat bayiku, nggak percaya sanggup melewati semua ini. *hahah lebaay* Bayiku terus langsung ditaruh di atas dadaku buat IMD.

Yah, begitulah kira-kira proses persalinanku ngelahirin bayi perempuan cantik dengan berat 3,2 kg dan panjang 49 cm. Aku sama suami sepakat ngasih dia nama Aisha Hilya. Aisha diambil dari nama istri yang paling dicintai Nabi Muhammad SAW, Hilya artinya perhiasan. Harapannya, Hilya bisa punya sifat-sifat mulia seperti Aisha r.a. dan jadi perhiasan dunia buat orangtuanya, amiiin. :)

Aisha Hilya

Aisha Hilya

*Kali-kali aja ada yang pengin tau, persalinanku ditangani sama Dokter Ayu, tempatnya di RS Sakina Idaman, Jogja. Beliau dokter yang sangat pro persalinan normal. Untuk biaya totalnya, kemarin aku habis sekitar Rp 5,9 juta. Kalo ngelahirinnya caesar, denger-denger selisihnya sekitar Rp 10 juta, jadi Rp 15 jutaan mungkin ya. Semoga bermanfaat. ;)

Leave A Comment